Michael Owen berpikir Leicester akan memecat manajer Claude Puel

Michael Owen berpikir Leicester akan memecat manajer Claude Puel karena baik pemain maupun penggemar ‘tidak menyukainya’.

Tm asuhan uel dihancurkan 4-1 oleh Crystal Palace di Stadion King Power pada Sabtu malam dan sekarang tanpa kemenangan dalam tujuh pertandingan di semua kompetisi – enam di antaranya kalah.

Ini mungkin adalah hasil terburuk mereka sejak mereka dikeluarkan dari Piala FA oleh tim League One Newport County bulan lalu dan Puel tampaknya hanya tinggal menunggu waktu.

Para penggemar terlihat meninggalkan King Power berbondong-bondong jauh sebelum peluit akhir setelah menonton gol Michy Batshuayi, Wilfried Zaha dan penalti Luka Milivojevic membuat mereka dikalahkan lagi.

Batshuayi membuat Palace unggul lima menit sebelum jeda dengan gol pembuka ketika ia menangkis tembakan jarak jauh James McArthur melewati Kasper Schmeichel.

Jonny Evans memberi tuan rumah beberapa harapan ketika dia melepaskan umpan silang Harvey Barnes pada menit ke-64 tetapi Zaha finish di tiang jauh hanya enam menit kemudian untuk mengembalikan keunggulan Palace.

Luka Milivojevic memastikan tiga poin dengan penalti setelah Evans menjatuhkan Jeffrey Schlupp dan Zaha menambah kesengsaraan bagi Leicester ketika ia melampaui pertahanan Foxes sebelum mengalahkan Schmeichel di tiang dekat tiga menit menjelang perpanjangan waktu.

Dan Owen berpikir itu akan menjadi paku terakhir di peti mati untuk Puel.

“Saya tidak berpikir dia akan bertahan lama,” kata mantan striker Liverpool dan Manchester United di BT Sport.

“Saya tidak berpikir para penggemar menyukainya dan saya tidak benar-benar berpikir para pemain menyukainya.

“Itu kombinasi yang buruk dan kurasa dia tidak lama.”

Cendekiawan BT Sport Owen, Owen Hargreaves, setuju bahwa tekanan kini meningkat pada orang Prancis itu.

“Kamu tidak bisa kehilangan permainan ini 4-1,” katanya. “Kamu tidak bisa. Kamu tahu, mungkin kasus terburuk kamu mendapatkan hasil imbang, tetapi 4-1 di rumah?

“Anda tidak akan mengira itu dalam 30 menit pertama pertandingan.

“Tentu saja manajer akan mendapatkan beberapa kritik untuk itu karena Anda tidak mampu kehilangan permainan 4-1 dengan posisi mereka di mana, mereka telah menjalankan.”

Target Leicester pada awal musim adalah untuk menyelesaikan musim ini dengan menduduki peringkat ketujuh di Liga Primer Inggris.

Tetapi dengan 32 poin, mereka sekarang berada di urutan ke 12 dalam klasemen dan poin sebanyak (delapan) di belakang Watford di ketujuh karena mereka di depan Southampton di urutan ke-18.