Guy Laliberté Pemain Poker High-Stakes Ditangkap Karena Menanam Ganja

Guy Laliberté, seorang pemain poker terkenal tingkat tinggi, ditahan di Tahiti minggu lalu karena keterlibatan dengan produksi ganja.

Pro poker Kanada dituduh dan ditahan di Tahiti minggu lalu karena menanam ganja di pulau pribadinya Nukutepipi di Polinesia Prancis. Sumber utama tuduhan berasal dari situs lokal yang membagikan laporan tentang tindakan Laliberté yang secara langsung melanggar hukum di Polinesia Prancis.

Undang-undang yang dipermasalahkan tidak sekeras siapa pun yang menanam ganja, atau “pakalolo” sebagaimana penduduk setempat menyebutnya, ditangkap dengan jumlah kecil yang mereka miliki. Pertama kali itu terjadi, mereka dapat berjalan bebas dengan syarat bahwa mereka tidak mengulangi tindakan yang sama lagi. Namun, jika tuduhan terbukti benar dan seorang penanam dipidana, hukumannya bisa sampai 10 tahun penjara.

Laliberté, seorang miliarder dan pemain poker profesional tingkat tinggi, memiliki perusahaan yang tidak membagikan perincian tentang tindakan ilegal tersebut tetapi menegaskan bahwa laporan itu benar. Meskipun pemain poker sedang diselidiki untuk perdagangan narkoba, pengacaranya mengklaim bahwa ganja yang ditemukan di propertinya hanya untuk penggunaan medis dan pribadi

Dunia poker mengingat Laliberté sebagai pemain poker berisiko tinggi yang, selain bermain di berbagai permainan uang dengan pembelian besar, juga menyelenggarakan banyak turnamen terbesar di dunia.

Yang menarik tentang Laliberté adalah One Drop Foundation-nya telah mengumpulkan lebih dari $ 141 juta untuk menyediakan air bagi lebih dari 1,6 juta orang yang tinggal di beberapa negara terbelakang di dunia. Dia menggunakan reputasi poker dan menghubungkan yayasannya dengan World Series of Poker untuk mengumpulkan uang dengan mensponsori seri roller tinggi yang terdiri dari $ 100.000 dan $ 1 juta pembelian.

Pada 2016, Laliberté sebagian besar hadir di media ketika ia menjadi tuan rumah turnamen poker terkaya sepanjang masa pada saat itu. Setelah turnamen di Monte Carlo pada 2016, dia seperti menghilang dari dunia poker.

Meskipun ia bermain di beberapa turnamen dengan peringkat tertinggi dengan pembelian besar-besaran, keberuntungan dan status miliarder Lalibert tidak berasal dari poker. Sebaliknya, ia dikatakan telah kehilangan $ 31 juta bermain poker. Namun, dia masih berhasil mengumpulkan kekayaan besar dengan cara lain.

Menurut Forbes, kekayaan bersih pria berusia 60 tahun ini pada tahun 2018 adalah sekitar $ 1,37 miliar, hampir tidak ada yang berasal dari poker. Yaitu, ia memiliki properti tertentu di negara asalnya, dan juga di Nukutepipi, yang ia sewa dengan harga keterlaluan € 900.000 selama tujuh malam. Selain itu, ia memiliki sumber penghasilan lain karena ia adalah salah satu pendiri Cirque du Soleil.

Banyak yang bertanya-tanya apa yang ditawarkan Guy Laliberté kepada pelanggan yang memilih untuk tinggal di resornya dan siapa orang-orang yang mampu membayar uang sebanyak itu kepada mantan pemain poker profesional. Tentu saja, ketika menyangkut pelanggannya, kita berbicara tentang creme de la creme masyarakat elit.

Ketika sampai pada apa yang mereka bayar, hal pertama dalam daftar adalah sifat indah Polinesia Prancis, termasuk pulau Nukutepipi. Di pulau itu, ada 16 villa mewah, lapangan olahraga dan lapangan, sebuah bioskop, dan sebuah observatorium astronomi. Selain itu, Laliberté telah membangun studio rekaman teknologi terbaru yang Bono, vokalis utama U2, baru-baru ini digunakan.

Tags: